Bintang Emon Diteror Usai Kritik Kasus Novel, DPR Minta Pemerintah Tertibkan Buzzer - SWARAKYAT MEDIA

Bintang Emon Diteror Usai Kritik Kasus Novel, DPR Minta Pemerintah Tertibkan Buzzer

Bintang Emon Diteror Usai Kritik Kasus Novel, DPR Minta Pemerintah Tertibkan Buzzer



SWARAKYAT.COM - Sebelumnya, komika Bintang Emon mengunggah video terkait proses persidangan kasus penyerangan terhadap penyidik KPK Novel Baswedan lewat akun bintangemon.

Dalam video itu, ia mengkritisi alasan jaksa penuntut umum yang hanya menuntut pelaku satu tahun penjara. Bintang membalut kritiknya dengan guyonan-guyonan khas stand up comedy.

Pada Senin (15/6), Twitter dihebohkan pengakuan Bintang yang mulai diteror lewat peretasan akun media sosial. Sejumlah akun anonim juga memainkan isu Bintang pecandu sabu-sabu.

Wakil Ketua Fraksi PAN DPR RI Saleh Daulay meminta pemerintah turun tangan menertibkan buzzer setelah komika Bintang Emon diserang karena mengunggah video kritik persidangan kasus Novel Baswedan.

Saleh menyampaikan tidak boleh ada seorang pun yang mendapat ancaman karena menyampaikan kritik terhadap pemerintah.

"Ya, kita berharap pemerintah kan punya aparat di Kominfo, kalau ada yang bentuknya mengarah kepada bully, dan juga mengarah fitnah, ancaman segala macam, saya kira boleh-boleh saja diperiksa, ditelusuri," kata Saleh saat ditemui CNNIndonesia.com di Ruang Fraksi PAN di Kompleks Parlemen, Jakarta, Senin (15/6).

Saleh mengingatkan Indonesia telah sepakat menganut demokrasi sebagai sistem politik. Seharusnya segenap aparat dan pejabat pemerintahan ikut berkomitmen menegakkan demokrasi.

Salah satu ciri demokrasi, kata dia, adalah kebebasan berpendapat warga negara untuk mengkritik pengambil kebijakan. Saleh berharap pemerintah bisa menjamin hak tersebut.

"Pemerintah adalah bagian dari pengambil kebijakan atau pelaksana dari kebijakan itu sendiri, maka harus bersedia untuk dikritik, selama kritik itu bertanggung jawab, bukan dalam bentuk fitnah," ucap dia.

Dihubungi terpisah, anggota DPR RI dari Fraksi PKS Mardani Ali Sera menyayangkan kejadian yang menimpa Bintang Emon. Menurutnya, kehadiran kelompok kritis justru baik dalam proses berbangsa dan bernegara.

Mardani meminta pemerintah untuk segera turun tangan agar perundungan serupa terjadi. Dia menilai kondisi ini berbahaya jika terus dibiarkan.

"Pemerintah mempertaruhkan nama baik dan trust (kepercayaan) masyarakat jika tidak menganggap besar masalah ini," kata Mardani lewat pesan singkat kepada CNNIndonesia.com, Senin (15/6).

loading...