Negara Lain Protes Gereja Dijadikan Masjid, Erdogan: Anda atau Kami yang Memerintah Turki? - SWARAKYAT MEDIA

Negara Lain Protes Gereja Dijadikan Masjid, Erdogan: Anda atau Kami yang Memerintah Turki?

Negara Lain Protes Gereja Dijadikan Masjid, Erdogan: Anda atau Kami yang Memerintah Turki?



SWARAKYAT.COM - Pihak Gereja Ortodoks Rusia menentang rencana alih fungsi museum Hagia Sophia yang bersejarah di Turki menjadi sebuah masjid. Langkah seperti itu dinilai dapat memicu ketegangan antaragama.

"Setiap upaya untuk mengubah status museum Katedral Hagia Sophia akan mengarah pada perubahan dan pelanggaran keseimbangan antar-agama yang rapuh," kata Kepala Hubungan Eksternal Gereja Ortodoks Rusia, Metropolitan Hilarion, seperti dikutip oleh Orthodox Times.

Hagia Sophia, situs warisan dunia UNESCO, awalnya dibangun sebagai gereja Ortodoks Yunani. Bangunan itu kemudian dikonversi menjadi masjid setelah penaklukan Istanbul oleh Mehmet II pada tahun 1453, dan dirayakan pada tanggal 29 Mei setiap tahunnya.

Pada tahun 1935, Hagia Sophia diubah menjadi museum oleh pendiri Republik Turki, Mustafa Kemal Ataturk, sebagai bagian dari reformasi sekulernya.

Kaum konservatif religius Turki telah lama menyerukan konversi bangunan kembali menjadi masjid, sebuah langkah yang semakin disiratkan Presiden Recep Tayyip Erdogan dalam beberapa tahun terakhir.

Rencana konversi Hagia Sophia juga bisa memanaskan ketegangan antara Turki dan Yunani.

Bulan lalu, Turki mengadakan doa-doa Muslim di Hagia Sophia untuk memperingati ulang tahun penaklukan Ottoman di Istanbul, yang sebelumnya dikenal sebagai Konstantinopel.

Tindakan itu menimbulkan kemarahan dari Yunani, yang lebih lanjut diperparah oleh Presiden Erdogan yang memerintahkan studi komprehensif awal bulan ini tentang konversi museum menjadi masjid.

"Yunani bukan orang yang mengelola tanah ini, jadi harus menghindari pernyataan seperti itu," kata Erdogan, hari Senin lalu.

"Mereka mengatakan, 'Jangan mengubah Hagia Sophia menjadi masjid'. Apakah Anda memerintah Turki, atau kami yang memerintah Turki?," lanjut Erdogan.

Hilarion menyuarakan keprihatinan bahwa transformasi Hagia Sophia menjadi masjid akan berarti akses akan dibatasi untuk pengunjung dari agama lain. Menurutnya, Hagia Sophia semestinya harus tetap menjadi museum.

"Gereja itu adalah simbol Byzantium dan simbol Ortodoksi untuk jutaan orang Kristen di seluruh dunia, terutama bagi orang-orang percaya Ortodoks," katanya, yang dilansir The New Arab, Kamis (11/6/2020). (Baca juga: Bela Palestina tapi Mesra dengan Israel, Erdogan Dicap Munafik)

Presiden Erdogan sebelumnya menyatakan bahwa, jika dikonversi menjadi masjid, Hagia Sophia akan tetap terbuka untuk pengunjung siapa pun. Dia menyamakan hal itu dengan Masjid Biru Istanbul yang terkenal.

Pengadilan Turki diperkirakan akan memutuskan masalah status alih fungsi Hagia Sophia pada awal Juli.

Namun, UNESCO sebelumnya mengatakan konversi museum perlu mendapatkan persetunjuan mereka karena bangunan itu sudah ditetapkan sebagai Situs Warisan Dunia oleh organisasi yang berbasis di Paris tersebut.

loading...