Benar-benar Dihargai! Media Turki Puji 8 Tenaga Ahli Indonesia Yang Temukan Gas Alam Terbesar - SWARAKYAT MEDIA

Benar-benar Dihargai! Media Turki Puji 8 Tenaga Ahli Indonesia Yang Temukan Gas Alam Terbesar

Benar-benar Dihargai! Media Turki Puji 8 Tenaga Ahli Indonesia Yang Temukan Gas Alam Terbesar



SWARAKYAT.COM - Tenaga Kerja Ahli Indonesia benar-benar dihargai dan diapresiasi di Turki. Selain dari Presiden Erdogan yang memberi ucapan selamat, juga media-media utama (mainstream) Turki juga mengangkat berita peranan 8 pemuda Indonesia yang turut andil dalam penemuan cadangan energi gas alam terbesar dalam sejarah Turki.

 

Diantara media itu adalah Daily Sabah, Yeni Şafak dan kantor berita resmi Turki Anadolu Agency.

 

8 Indonesian experts took part in Turkey's Black Sea gas discovery

Image

Eight Indonesians involved in Turkey's Black Sea gas find

Image

8 Indonesians involved in Turkey's Black Sea gas find

[ISI BERITA]

 

Delapan enginer Indonesia adalah bagian dari tim yang menemukan cadangan gas alam di lepas pantai Laut Hitam Turki.

 

Presiden Recep Tayyip Erdoğan pekan lalu mengumumkan penemuan 320 miliar meter kubik (bcm) gas alam.

 

Ladang gas diharapkan mulai beroperasi pada 2023, saat peringatan 100 tahun Republik Turki.

 

“Tidak banyak orang yang memiliki pengetahuan dan pengalaman dalam pengeboran kabel (wireline drilling). Itu sebabnya kami dipekerjakan untuk bekerja dan melatih staf lokal di Turki,” kata Beni Kusuma Atmaja yang merupakan bagian dari tim.

 

Selain dia, Randyka Komala, Bahriansyah Hutabarat, Rifani Hakim, Dian Suluh Priambodo, Hardiyan, Indra Ari Wibowo dan Ravi Mudiatmoko juga tercatat sebagai tenaga ahli dari Indonesia.

 

Memuji keahliannya, Imam Asari, Konsul Jenderal RI di Istanbul, mengatakan, "Ini harus menjadi contoh bagi generasi muda Indonesia untuk menekuni ilmu yang lebih luas dan meraih hal-hal besar."

 

Selain Turki, para profesional migas Indonesia juga bekerja untuk perusahaan multinasional di Malaysia, Abu Dhabi dan Amerika Serikat.

 

Pakar migas Ibrahim Hasyim mengatakan para ahli Indonesia yang bekerja di luar negeri biasanya adalah pensiunan atau mantan pegawai perusahaan energi milik negara Pertamina dan mahasiswa lulusan perguruan tinggi luar negeri.

 

Fahmy Radhi, pakar lainnya, mengatakan banyak insinyur Indonesia yang bekerja di luar negeri karena bayaran yang lebih tinggi.

 

“Di Indonesia, mereka merasa diperlakukan sebagai warga negara kelas dua dan tidak [diakui] berdasarkan keahliannya, baik di perusahaan migas nasional maupun asing,” kata Radhi.

loading...