Heboh Buzzer Cabel, Ini Potensi Penyakit Menular yang Diakibatkan Praktik - SWARAKYAT MEDIA

Heboh Buzzer Cabel, Ini Potensi Penyakit Menular yang Diakibatkan Praktik

SWARAKYAT.COM - Istilah swinger belakangan viral karena pelecehan  yang diduga dilakukan seorang dosen di Yogyakarta berinisial BA yang juga seorang buzzer. Praktik swinger atau orang yang bertukar pasangan ini dapat meningkatkan risiko sejumlah penyakit menular .

 

Swinging adalah aktivitas  rekreasional yang dilakukan dengan cara bertukar pasangan antara dua pasangan. Orang yang melakukan swinging disebut dengan swinger.

 

"Swinger memang salah satu aktivitas  yang baru terekspose di Indonesia. Aktivitas  secara bebas tidak pada satu orang saja dapat, membuat risiko orang tersebut terkena penyakit kelamin lebih tinggi," kata dokter spesialis kulit dan kelamin Anthony Handoko dalam virtual media briefing, Rabu (5/8).

 

Anthony menyebutkan sejumlah penyakit infeksi menular  yang dapat muncul karena swinger dan juga berganti-ganti pasangan. Berikut penyakit menular  yang bisa muncul karena swinger.

 

1. Klamidia

 

Klamidia adalah infeksi menular  yang paling umum di seluruh dunia. Klamidia disebabkan oleh infeksi bakteri Chlamydia trachomatis. Klamidia menular dari kontak  alat kelamin, oral, dan anus.

 

Klamidia ditandai dengan gejala seperti keputihan abnormal dan rasa terbakar saat buang air kecil pada perempuan. Sedangkan pada pria, klamidia ditandai dengan munculnya gejala seperti nyeri atau bengkak pada testis dan sensasi terbakar saat buar air kecil.

 

2. Gonore

 

Gonore merupakan infeksi menular  kedua yang paling banyak terjadi di seluruh dunia. Gonore juga disebabkan oleh infeksi bakteri dan menular dari kontak  alat kelamin, oral, dan anus.

 

Pada pria gonore ditandai dengan pilek atau nanah putih kehijauan dari penis, sakit saat berkemih, dan lubang kemih merah dan bengkak. Sedangkan pada perempuan gonore cenderung timbul tanpa gejala, tapi dapat meluas ke seluruh organ reproduksi.



Gonore dapat menyebabkan sejumlah komplikasi seperti kemandulan, kelahiran ektopik, dan masalah sistemik pada organ tubuh lainnya.

 

3. Genital herpes

 

Genital herpes adalah adalah penyakit menular  yang disebabkan oleh virus herpes simpleks tipe 1 (HSV-1) dan virus herpes simpleks tipe 2 (HSV-2).

 

Hingga saat ini belum ada ada obat untuk herpes. Obat-obatan yang tersedia hanya dapat mencegah dan mempersingkat infeksi virus.

 

4. Sifilis

Sifilis adalah infeksi menular  yang dapat menyebabkan masalah kesehatan serius jika tidak diobati. Sifilis ditandai dengan ruam, lesi, atau luka pada kulit atau area terinfeksi.

 

Pada tahap yang parah luka tersebut dapat menyebar keseluruh tubuh.

 

5. HIV/AIDS

 

Bertukar pasangan juga dapat meningkat risiko terkena HIV/AIDS. HIV atau human immunodeficiency virus adalah virus yang merusak sistem kekebalan tubuh.

 

HIV melemahkan sistem imunitas tubuh sehingga rentan terhadap sejumlah penyakit. Hingga saat ini belum ada obat untuk dapat menyembuhkan HIV/AIDS. (*)

loading...