Pembakaran Polsek Ciracas Oleh Ratusan Orang Karena Kabar Penganiayaan Anggota TNI - SWARAKYAT MEDIA

Pembakaran Polsek Ciracas Oleh Ratusan Orang Karena Kabar Penganiayaan Anggota TNI

Pembakaran Polsek Ciracas Oleh Ratusan Orang Karena Kabar Penganiayaan Anggota TNI



SWARAKYAT.COM - Teka-teki siapa pelaku pembakaran Polsek Ciracas di Jalan Raya Bogor, Jakarta Timur pada Sabtu (29/8) dini belum terungkap.

 

Kapolda Metro Jaya, Irjen pol Nana Sudjana mengatakan pelaku pembakaran dan perusakan Polsek Ciracas berjumlah sekitar 100 orang.

 

“Perusakan ini dilakukan oleh massa yang tak dikenal berjumlah kurang lebih 100 orang. Massa yang sebelumnya melakukan penganiayaan terhadap masyarakat selanjutnya mendatangi Polsek Ciracas,” ujar Nana di lokasi, Sabtu (29/8).

 

Meski begitu, belum satu pun pelaku ditangkap. Bahkan, polisi belum membeberkan ciri-ciri para pelaku.

 

Hal ini memunculkan spekulasi di kalangan masyarakat. Para pelaku diduga bukan orang sembarangan atau masyarakat biasa.

 

Publik lantas mengaitkan pembakaran Polsek Ciracas dengan dugaan pemukulan terhadap anggota TNI di Arundina, Cibubur, Jakarta Timur.

 

Anggota TNI bernama Ilham diduga menjadi korban penganiayaan di Arundina, Cibubur pada Jum’at (28/8) sekitar 18.15 WIB.


Penganiayaan diduga dilakukan oleh para tukang parkir. Namun saat diperiksa, tak satu pun tukang parkir yang mengetahui insiden tersebut.

 

Para tukang parkir yang diperiksa mengatakan, mereka tidak melakukan penganiyaan. Mereka mengatakan anggota TNI itu terluka karena jatuh dari sepeda motornya.

 

Juru parkir bernama Warsono mengaku berada di lokasi saat anggota TNI mengalami kecelakaan. Ia melihat dan mendengar jatuhnya motor Ilham.

 

Ia menyampaikan bahwa kecelakaan yang terjadi merupakan kecelakaan tunggal, bukan karena senggolan dengan sepeda motor lain.


Warsono bersama rekan-rekannya sesama juru parkir membantu dan menolong korban untuk dibawa ke Rumah Sakit Medika Depok untuk dilakukan perobatan.

 

Warsono juga membantah dugaan pemukulan dan pengeroyokan terhadap anggota TNI. Ia menyebut informasi itu tidak benar.

 

Seluruh saksi sudah dibawa ke Polres Jakarta Timur untuk dimintai keterangan lebih lanjut terkait dugaan pemukulan anggota TNI hingga terjatuh dari sepeda motornya.

 

Kejadian ini mirip dengan peristiwa pembakaran Polsek Ciracas pada 2018 lalu. Saat itu, anggota TNI AL bernama Komarudin (47) dikeroyok oleh juru parkir di dekat toko Arundina, Ciracas, Jakarta Timur, Senin, 10 Desember 2018.

 

Keesokan harinya, Selasa (12/12) massa datang dan meminta bertemu Kapolsek Ciracas. Massa ingin meminta keterangan soal penanganan pengeroyokan anggota TNI yang dilakukan oleh sejumlah tukang parkir. Setelah itu, mereka kemudian meninggalkan lokasi.

 

Tak lama, massa kembali mendatangi Mapolsek Ciracas, pada pukul 22.10 WIB. Mereka berkumpul di depan kantor polisi untuk melaksanakan konsolidasi.

 

Namun tiba-tiba situasi mulai memanas. Massa merusak markas Polsek Ciracas dan sejumlah kendaraan operasional milik kepolisian.

 

Ada 9 unit mobil di sekitar Polsek Ciracas juga ikut dibakar dalam peristiwa tersebut.

loading...