Akhirnya Alfin Andrian Ngaku ke Polisi, Ini Alasan Tusuk Syekh Ali Jaber - SWARAKYAT MEDIA

Akhirnya Alfin Andrian Ngaku ke Polisi, Ini Alasan Tusuk Syekh Ali Jaber

Akhirnya Alfin Andrian Ngaku ke Polisi, Ini Alasan Tusuk Syekh Ali Jaber



SWARAKYAT.COM - Polisi masih terus melakukan pemeriksaan intensif kepada pelaku penusukan Syekh Ali Jaber Alfin Andrian.

 

Sampai saat ini, polisi juga belum menemukan bukti bahwa Alfian Andrian memiliki keterlibatan dengan kelompok teroris atau sejenisnya.

 

Diduga, penusukan yang dilakukan pria 24 tahun itu adalah inisiatif sendiri.

 

Demikian disampaikan Kabid Humas Polda Lampung Kombes Pol Zahwani Pandra Arsyad saat dihubungi, Senin (14/9/2020).

 

“Sampai sejauh ini kita belum menemukan hal kesana ya (kelompok teroris),” ujarnya.

 

Penyidik, kata Pandra, masih menggali motif pelaku melakukan penusukan kepada Syeikh Ali Jaber.

 

Pandra mengungkap, saat dilakukan pemeriksaan, Alfin mengaku kerap berhalusinasi didatangi Syekh Ali Jaber.

 

Sehingga ketika mendengar Syekh Ali Jaber berdakwah di dekat rumahnya, palaku langsung berniat melakukan penyerangan.

 

“Dia (pelaku) merasa terbayang-bayangi wujud atau fisik Syeikh Ali Jaber sehingga dia melakukan tindakan (penusukan) tersebut,” ungkapnya.

 

“Itu yang ada di dalam pikiran dia,” jelas Pandra.


Kendati demikian, pihaknya belum sepenuhnya mempercayai pengakuan Alfin dan masih terus mencari pembuktian atas pengakuannya kepada penyidik.

 

“Ini harus sesuai dong antara fakta yang terjadi maupun dari keterangan tersangka kan harus sesuai,” tandas Pandra.

 

Sementara, Rumah Sakit Jiwa (RSJ) Lampung belum menemukan arsip rekam medis Alfin Andrian dalam arsip selama empat tahun terakhir.

 

“Kita sudah memeriksa arsip rekam medis hingga mundur empat tahun. Nama yang bersangkutan tidak terdata,” ungkap Kabag Humas RSJ Lampung David kepada Radarlampung.co.id, Senin (14/9).

 

Menurut dia, informasi dari kepolisian, Alfin pernah berobat ke RSJ tapi tidak menjalani rawat inap.

 

“Informasi dari polisi ia pernah ke UGD. Tidak rawat inap. Karena itu kita minta pihak keluarga datang untuk menjelaskan kapan yang bersangkutan pernah berobat”

 

“Bisa jadi namanya tidak terdata karena menggunakan nama panggilan,” jelasnya.

 

David melanjutkan, Minggu malam, pihaknya mendatangi Mapolresta Bandarlampung dan melakukan pemeriksaan awal terhadap Alfin.

 

“Belum ada kesimpulan, karena baru observasi awal. Bicaranya juga belum fokus. Mungkin karena peristiwa yang dia alami sebelumnya.” katanya.

 

“Untuk mengetahui kondisi kejiwaannya, ia harus dibawa ke RSJ dan menjalani pemeriksaan mendalam,” tegas dia.


Sementara, Syekh Ali Jaber tak percaya pelaku penuskan terhadap dirinya mengidap gangguan jiwa.

 

Menurutnya, saat itu Alfian Andrian menyerang dengan sangat terlatih.

 

“Saya tidak percaya dia gila, cara memburu targetnya langsung ke bagian vital. Menurut saya bukan gangguan jiwa, dia sangat berani dan sangat terlatih,” ujarnya, Senin (14/9).

 

Bahkan, Syekh Ali Jaber meyakini bahwa Alfian Andrian merupakan tindakan yang terorganisir.

 

Hal itu dirasakan Syekh Ali Jaber saat pelaku menghujamkan pisau ke arah dirinya.

 

“Kalau saya tidak bergerak bisa saja pisau itu kena leher atau kepala saya,” terangnya.

 

Karena itu, ia meminta polisi mengungkap kasus tersebut, termasuk orang yang ikut berperan di belakang pelaku.

 

“Mohon dihukum karena kita negara hukum, jangan main hakim sendiri,’ ujarnya.

 

Selain itu, dia juga meminta polisi tak terlalu cepat mengambil kesimpulan bahwa pelaku mengalami gangguan jiwa.

 

“Saya punya kepercayaan besar sama polisi, jangan disalahgunakan. Selesaikan dengan fokus, selidiki, tenang dan saya akan sabar menunggu keadilan ini,” ujarnya.

loading...