Kasus Virus Corona Melonjak Lagi, Selandia Baru Pilih Tunda Pemilu - SWARAKYAT MEDIA

Kasus Virus Corona Melonjak Lagi, Selandia Baru Pilih Tunda Pemilu

Kasus Virus Corona Melonjak Lagi, Selandia Baru Pilih Tunda Pemilu



SWARAKYAT.COM - Pemungutan suara awalnya dijadwalkan pada 19 September, tapi sekarang diundur hingga 17 Oktober.

 

Tanggal baru akan memungkinkan para partai "untuk menyesuaikan rencana dengan berbagai keadaan yang akan dihadapi selama kampanye", kata Ardern pada hari Senin (17/08).

 

Awal pekan ini, kota terbesar di Selandia Baru kembali dikarantina.

 

Selandia Baru kembali lockdown Kota Auckland, akhiri 102 hari tanpa penularan lokal


Sudahkah kita menang melawan Covid-19?


Apa yang bisa dipelajari dari 'gelombang ketiga' Covid-19 di Hong Kong?


"Keputusan ini memberi semua partai waktu untuk berkampanye selama sembilan pekan ke depan dan Komisi Pemilihan cukup waktu untuk memastikan pemilu bisa berjalan," kata Ardern, seraya menambahkan bahwa ia "sama sekali tidak berniat" untuk menunda pemungutan suara lebih lama.

 

Kelompok oposisi, Partai Nasional, telah mengatakan pemilu harus ditunda karena pembatasan kampanye berarti pihak Ardern diuntungkan secara tidak adil.

 

Pembatasan diberlakukan di Auckland pada hari Rabu (12/08) setelah sejumlah infeksi baru ditemukan di kota tersebut.

 

Sembilan kasus virus corona baru dikonfirmasi pada hari Senin, menambah jumlah kasus aktif yang terkait dengan klaster Auckland menjadi 58.

 

Hasil penelusuran awal menemukan wabah itu berasal dari satu keluarga, namun Ardern belakangan mengatakan bahwa pelacakan kontak berikutnya mendapati kasus sebelumnya yang melibatkan pekerja toko yang jatuh sakit pada 31 Juli.

 

Seorang pejabat kesehatan yang mengenal keluarga itu mengatakan kepada surat kabar New Zealand Herald bahwa mereka "terkejut" dan "sedikit malu bahwa hal itu terjadi pada mereka".

 

Pengumuman bahwa kasus baru telah ditemukan mengejutkan Selandia Baru, yang tidak mencatat kasus penularan lokal selama lebih dari tiga bulan.

 

Ada empat "tingkat kesiagaan" di Selandia Baru, dan Auckland berada di Level 3 sejak pembatasan baru diumumkan. Tempat lainnya ada di Level 2.

 

Sebelum klaster baru diidentifikasi, pemerintah mencabut hampir semua pembatasan lockdown, yang pertama kali diberlakukan pada bulan Maret.

 

Selandia Baru melaporkan lebih dari 1.600 infeksi dan 22 kematian sejak pandemi dimulai, menurut catatan Universitas Johns Hopkins.

 

Pemberlakukan lockdown lebih awal, pembatasan yang ketat di perbatasan, pesan kesehatan yang efektif, serta program uji-dan-lacak yang agresif semuanya disebut telah hampir menghilangkan virus corona di negara itu.

loading...