Turki Tangkap Tokoh Senior ISIS (Got Looking), Berencana Serang Masjid Hagia Sophia - SWARAKYAT MEDIA

Turki Tangkap Tokoh Senior ISIS (Got Looking), Berencana Serang Masjid Hagia Sophia

Turki Tangkap Tokoh Senior ISIS (Got Looking), Berencana Serang Masjid Hagia Sophia



SWARAKYAT.COM - Tokoh senior Daesh (ISIS) yang ditahan oleh polisi Turki berencana untuk melakukan serangan ke Masjid Agung Hagia Sophia dan menargetkan politisi, kepala organisasi non-pemerintah (LSM) dan tokoh-tokoh terkemuka lainnya di Turki, menurut penyelidikan resmi.

 

Menteri Dalam Negeri Turki Süleyman Soylu hari Selasa mengumumkan bahwa Mahmut Özden, dengan nama sandi Abu Hamzi dan yang disebut “amir Turki” dari kelompok teroris ISIS, ditahan dalam operasi anti-teror di provinsi Adana selatan.

 

“Dia telah ditahan sejak 20 Agustus. Interogasinya telah selesai dan dia membuat beberapa pengakuan selama interogasi, tetapi yang terpenting kami dapat menyita materi digital,” kata Soylu kepada kolumnis Abdülkadir Selvi dari harian Turki, Hürriyet.

 

Soylu menekankan bahwa materi digital tersebut mencakup instruksi dari teroris Daesh (ISIS) di Irak dan Suriah, serta struktur baru kelompok teroris di Turki, termasuk target dan tujuannya untuk membentuk tim beranggotakan 10-12 orang untuk melakukan serangan.

 

Menteri dalam negeri melanjutkan dengan mengatakan bahwa ada teroris Daesh lainnya yang ditahan dalam operasi tersebut dan masih dalam proses interogasi.

 

Polisi menguraikan pesan terenkripsi Daesh yang dikirim oleh pemimpin kelompok teroris di Suriah dan Irak, dengan berbagai instruksi, termasuk penculikan kelompok turis, jaksa dan deputi, menyerang Pangkalan Udara Incirlik di Adana dan rencana lainnya.

 

Proses yang menyebabkan penangkapan pemimpin teroris dimulai dengan penahanan teroris Hüseyin Sağır yang merencanakan serangan di dekat Lapangan Taksim Istanbul.

 

Investigasi telah mengungkapkan bahwa Sağır telah menerima instruksi dari Özden untuk melakukan serangan itu. Özden juga telah membentuk beberapa kelompok teroris untuk melakukan aktivitas di pedesaan, termasuk merekrut anggota baru, membeli perbekalan, dan menyediakan akomodasi bagi teroris.

 

Polisi menangkap Sağir di sebuah hotel di Istanbul dan menemukan lima klip amunisi, 150 selongsong peluru dan senjata laras panjang di kamar hotelnya.

 

Sağır datang ke Istanbul dari provinsi Gaziantep tenggara dekat perbatasan Suriah dan berencana untuk melakukan serangan di dekat Lapangan Taksim yang terkenal.

 

Polisi memperoleh rekaman yang menunjukkan Sağir berjalan di sekitar daerah itu, tampak seperti merencanakan serangannya.

 

Pemimpin teroris itu secara khusus mencari tempat baru untuk menyembunyikan senjata dan bahan peledak di hutan ketika dia ditahan, kata polisi.

 

Dia berencana untuk menyandera tokoh-tokoh terkemuka untuk uang tebusan dengan imbalan teroris ISIS yang ditahan di Suriah.

 

Setelah penangkapan tersebut, polisi Istanbul berhasil menjatuhkan sel teroris aktif yang langsung menerima perintah dari Özden.

 

Kemudian pada hari Selasa, polisi melakukan operasi kontraterorisme yang berbasis di Istanbul di delapan provinsi dan menahan 11 tersangka yang terkait dengan Daesh.

 

Özden dipindahkan ke Penjara Silivri di Istanbul setelah dinyatakan bersalah oleh pengadilan, kata polisi.

 

Pemimpin Daesh yang berusia 48 tahun itu menerima $ 7.000 (51.662 LiraTurki) untuk setiap teroris yang dia rekrut, menurut dokumen pengadilan.

 

Polisi telah menahan Özden selama penggerebekan sebelumnya pada tahun 2017 karena merekrut teroris, tetapi pengadilan membebaskannya di bawah kendali yudisial.

 

Dia juga ditahan pada Juli 2019 karena memeras pemilik toko lokal di provinsi Adana, bersama dengan teroris lainnya yang mengaku telah menerima bantuan keuangan dari beberapa negara Teluk, termasuk Uni Emirat Arab (UEA) dan Arab Saudi yang mengklaim mengumpulkan “zakat.”

 

Sementara itu, polisi menahan teroris Daesh lainnya dalam operasi kontraterorisme ekstensif di distrik Talaş di provinsi Kayser. Tidak ada informasi lebih lanjut yang diberikan oleh unit gendarmerie yang melakukan operasi tersebut.

 

Meskipun kelompok teroris sebagian besar telah dikalahkan di Irak dan Suriah, kehadirannya masih menjadi ancaman, karena individu yang mengikuti ideologinya mendorong orang lain untuk melakukan kekerasan. Analis Eropa juga telah memperingatkan terhadap serangan oleh Daesh, karena individu yang terisolasi yang tidak berada di bawah pengawasan badan intelijen telah menjadi lebih umum.

 

Turki mengakui ISIS sebagai kelompok teroris pada 2013, dan sejak itu, negara itu telah diserang berkali-kali, termasuk 10 pemboman bunuh diri, tujuh pemboman dan empat serangan bersenjata yang telah menewaskan 315 orang dan melukai ratusan lainnya.

 

Sebagai tanggapan, Turki melancarkan operasi baik di dalam maupun di luar negeri, menangkap anggota teratas Daesh dalam upaya kontraterorisme di dalam dan di Suriah.

 

Intelijen Turki memainkan peran kunci dalam kematian pemimpin ISIS Abu Bakr al-Baghdadi dengan menahan dan mengekstradisi salah satu pembantunya ke Irak yang memberi otoritas AS informasi penting untuk menemukannya.

 

Menurut angka Kementerian Dalam Negeri, setidaknya 2.000 orang ditangkap dan 7.000 lainnya dideportasi dalam operasi melawan ISIS di Turki dalam beberapa tahun terakhir, sementara sekitar 70.000 orang telah ditolak masuk ke negara itu karena diduga terkait dengan kelompok teroris.

loading...