Arak Keranda Puan Bertuliskan 'Mayat Perampok Rakyat', Mahasiswi Ini Ditangkap Polisi - SWARAKYAT MEDIA

Arak Keranda Puan Bertuliskan 'Mayat Perampok Rakyat', Mahasiswi Ini Ditangkap Polisi

Arak Keranda Puan Bertuliskan 'Mayat Perampok Rakyat', Mahasiswi Ini Ditangkap Polisi



SWARAKYAT.COM - Keranda bergambar Ketua DPR RI Puan Maharani diarak pengunjukrasa Tolak Omnibus Law di Kota Makassar, Sulawesi Selatan, Kamis (8/10/2020) sore.

 

Pengunjuk rasa itu mahasiswa gabungan dari beberapa aliansi dan organisasi yang menamakan diri Barisan Rakyat Bergerak (Bar-bar).

 

Mereka berunjukrasa di batas Kota Makassar-Kabupaten Gowa ujung Jl Sultan Alauddin sambil membawa keranda yang telah dipasangi foto bergambar Puan Maharani.

 

Selain itu, keranda yang dibungkus spanduk bekas berwarna putih itu, juga dipilox dengan tulisan 'Mayat Perampok Rakyat'

 

Selain itu, juga terdapat seorang peserta aksi yang mengenakan kostum pocong.

 

Usai berorasi dengan memblokade jalan, pengunjukrasa pun mengarak keranda itu ke arah Jl Sultan Alauddin Makassar.

 

Unjukrasa oleh ratusan mahasiswa Bar-bar itu sempat diwarnai kericuhan.

 

Kericuhan itu dipicu saat pengunjukrasa yang menamakan diri Barisan Rakyat Bergerak (Bar-bar) hendak memalang truk kontainer di tengah badan jalan.

 

Aparat kepolisian dari sektor Rappocini Makassar dan Polres Gowa yang berjaga pun berupaya menghalangi aksi mahasiswa.

 

Ditangkap Polisi

 

Adalah Sari Wahyuni Labuna (21 tahun), mahasiswi diploma III kesehatan d Makassar, sudah 36 jam mendekam di sel Mapolrestabes Makassar.

 

Sari digelandang bersama 30 rekannya usai mengusung keranda mayat bergambar Puan Maharani, Ketua DPR RI di pertigaan Jl Sultan Alauddin - Jl Andi Pangeran Pettarani, Gunungsari, Kecamatan Rappocini, Makassar.

 

Arak Keranda Puan Bertuliskan 'Mayat Perampok Rakyat', Mahasiswi Ini Ditangkap Polisi

 

Kini Mahasiswi semester akhir jurusan kesehatan gigi STIKES Amanah, Makassar ini, ditahan bersama 224 mahasiswa dan 4 warga.

 

Mereka menolak Undang Undang Cipta Kerja (Omnibus Law).

 

“Kita belum ada opsi melepaskan mereka,” kata Kabid Humas Polda Sulsel Kombes Pol Ibrahim Tompo, Jumat malam.

 

Hingga pukul 21.00 WITA, pesan kiriman dan panggilan Tribun di nomor ponsel aktivis kelahiran Liang, Kabupaten Luwuk Banggai Kepulauan, Sulawesi Tengah ini, belum direspon.

 

Sari termasuk jenderal lapangan aksi. Dia termasuk sosok aktivis yang selalu merespon baik wartawan.

 

Siapa Sari Labuna?

 

“Dia bukan aktivis kaleng-kaleng. Dia kritis, mandiri dan selalu senyum,” kata salah seorang rekannya di program diploma III, Jurusan DIII Keperawatan Gigi Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan (STIKES) Amanah Makassar, Kass-Kassi, Jl Hertasning Baru, Makassar.

 

Di kampus diploma itu, Sari aktif di lembaga, badan eksekutif mahasiswa.

 

Awal tahun 2019 lalu, Sari terpilih sebagai Wakil Presiden Mahasiswa STIKES Amanah Makassar untuk periode 2019-2020.

 

Dia mendampingi Muh. Syukri Yusuf, sebagai presiden BEM STIKES Amanah Makassar.

 

Mulai kuliah tahun 2017, alumnus SMKN Liang, Bangkep ini aktif di pergerakan sejak semester II.

 

Daya kritisnya diasah saat diajak seniornya bergabung di lembaga ekstra kampus berbasis gerakan bela kepentingan rakyat, Komite Pejuang Kerakyatan.

 

Sejak 2019 lalu, Sari bahkan dipercaya sebagai Sekretaris Jenderal (Sekjen) KPK Sulawesi Selatan.

 

Tugasnya, selain menggalang massa, mengatur detail logistik demo, Sari juga menyiapkan kerangka isu, dan materi agitasi saat orasi di lapangan.

 

“Jika kau menghamba pada ketakutan maka kau akan memperpanjang barisan perbudakan. . . #KPK (Komite Pejuang Kerakyatan),” tulisnya di akun instagramnya, Juli 2020 lalu.

 

Selain di KPK, Sari juga tercatat sebagai Sekretaris Bidang Keilmuan dan Kaderisasi di Ikatan Keluarga Besar Mahasiswa Kepulauan (IKMB) Makassar Periode 2019/2020.

loading...