Pembuatan Omnibus Law Disebut Demi Pembangunan, Pembangunan untuk Siapa?? - SWARAKYAT NEWS

Pembuatan Omnibus Law Disebut Demi Pembangunan, Pembangunan untuk Siapa??

Pembuatan Omnibus Law Disebut Demi Pembangunan, Pembangunan untuk Siapa??



 SWARAKYAT.COM - Omnibus law cipta kerja baru-baru ini di Indonesia memicu penolakan besar-besaran dari kelompok masyarakat sipil dalam beberapa hari terakhir, meskipun masih ada sedikit kebingungan tentang apa sebenarnya yang ada dalam RUU tersebut.


Untuk sebuah undang-undang penting dengan tujuan yang dimaksudkan untuk mengurangi ketidakpastian peraturan dan menyederhanakan labirin prosedur birokrasi Indonesia, ironisnya sulit untuk dilewatkan, tulis James Guild di The Diplomat.




Tapi seperti yang James Guild tulis untuk New Mandala tahun lalu, permainan Jokowi selama masa jabatan keduanya sudah jelas untuk beberapa waktu. Dia mengemas kabinetnya dengan kekuatan politik, bisnis, dan militer untuk mengamankan mayoritas besar di badan legislatif, sehingga dia bisa mengesahkan undang-undang yang, diharapkan, akan meningkatkan investasi dan pertumbuhan yang didorong ekspor. Dalam prosesnya, dia bersedia untuk meminimalkan atau mengabaikan banyak perhatian kelompok masyarakat sipil.




Jokowi bertaruh bahwa RUU tersebut akan mendorong aktivitas ekonomi yang cukup untuk mengimbangi pertukaran politik yang tidak menguntungkan ini. 




Masih terlalu dini untuk mengatakan apakah langkah ini akan berhasil, kita belum mengetahui dampak ekonomi dari undang-undang tersebut, yang diharapkan akan dibentuk lebih lanjut melalui peraturan menteri dan peraturan presiden berikutnya.




Terlepas dari itu, tampaknya presiden dan koalisinya yang berkuasa mungkin telah salah langkah, salah menilai intensitas penolakan ketika mereka mencoba mempercepat RUU tersebut. 




Tetapi untuk mencermati masa jabatan pertama Jokowi, RUU ini dalam tujuan dan pelaksanaannya sesuai dengan logika internal yang cukup konsisten, James Guild mencatat.




Hal utama yang dapat diambil dari masa jabatan pertama Jokowi adalah bahwa desentralisasi pada periode Reformasi telah menciptakan lebih banyak masalah daripada yang dapat diselesaikan.




Dengan berinvestasi pada pejabat daerah seperti bupati, dengan kewenangan fiskal dan perizinan yang luas, menjadi sangat sulit untuk merumuskan dan melaksanakan strategi ekonomi tingkat nasional.




 Misalnya, seorang bupati bisa menunda proyek jalan tol selama bertahun-tahun, karena alasan pribadi. Ketidakpastian ini, pada gilirannya, menghambat investasi.



Inti dari visi ekonomi Jokowi adalah resentralisasi kekuasaan di Jakarta, apa yang ia pandang sebagai langkah yang diperlukan untuk menerobos hambatan yurisdiksi ini. 




Dia memanfaatkan perusahaan milik negara, serta hak hukum baru dari domain terkemuka, untuk mempercepat pembebasan lahan dan mengatasi rintangan peraturan dan hukum.




Jika memungkinkan, dia mencopot otoritas dari pejabat lokal dan menyerahkannya ke tangan badan nasional. 




Banyak dari ini dicapai melalui perintah eksekutif: keputusan dan peraturan presiden. Omnibus law merupakan upaya untuk mengkodifikasi reformasi tersebut menjadi hukum yang mengikat.




Dari perspektif ekonomi agregat, upaya-upaya ini telah membawa dampak. Investor sangat ingin membeli obligasi pemerintah dan korporasi, membantu menjaminkan proyek infrastruktur besar. Pertumbuhan tetap stabil di 5 persen meskipun ada hambatan ekonomi.




Selama sepuluh tahun masa kepresidenan Susilo Bambang Yudhoyono, Indonesia hanya membangun jalan tol baru sepanjang 229 kilometer. Dalam empat tahun pertama Jokowi, lebih dari 700 kilometer telah diselesaikan.




Jelas bahwa Jokowi melihat upaya ini sebagai keuntungan bersih bagi ekonomi Indonesia dan mesin pertumbuhan dan penciptaan lapangan kerja (sejalan, harus dicatat, dengan banyak pemikiran ekonomi arus utama).




Omnibus law kurang lebih sama: peningkatan otoritas terpusat atas perizinan dan regulasi untuk meningkatkan investasi, ekspor, dan manufaktur. 




Ini adalah visi Jokowi untuk pembangunan ekonomi, dan dia sukses dengan itu di masa jabatan pertamanya.




Namun pertanyaan yang kini muncul ke permukaan adalah, pembangunan untuk siapa? 




Percepatan pembangunan Jalan Tol Trans-Jawa yang telah lama tertunda merupakan pencapaian yang patut dicatat, terutama mengingat besarnya tantangan keuangan, politik, dan peraturan yang harus diatasi.




Pembangunannya telah menghasilkan beberapa manfaat ekonomi yang tak terbantahkan. Namun, banyak orang Indonesia yang mungkin tidak pernah atau jarang menggunakannya, karena biayanya yang cukup mahal.




Perjalanan satu arah dari Probolinggo ke Jawa Tengah membutuhkan biaya lebih dari Rp300.000. 




Ini adalah jalur transportasi yang cepat dan nyaman yang telah sangat mempercepat waktu perjalanan melalui Jawa. 




Pabrik-pabrik di Jawa Tengah akan mendapatkan keuntungan dari jalan tol dalam hal pengiriman barang mereka ke Surabaya untuk diekspor.




Namun karena jalan memotong sawah hijau di Kabupaten Sragen, yang sering dikelilingi kawat berduri untuk mencegah masuknya satwa liar, banyak pekerja lokal di daerah tersebut yang berpenghasilan minimum Rp1,67 juta mungkin tidak pernah mengalami secara langsung waktu tempuh yang berkurang ini.




Dualitas inilah yang menjadi inti protes omnibus law, James Guild menekankan. Jika undang-undang tersebut berfungsi sebagaimana mestinya, maka itu akan mendorong jenis pertumbuhan ekonomi tertentu, yang memprioritaskan manufaktur dan investasi.




Protes berasal dari keinginan masyarakat sipil untuk meminta pertanggungjawaban pemerintah dan memastikan bahwa mereka yang akan dikorbankan (pekerja), akan mendapatkan keuntungan dan dilindungi dari semua biaya yang dikeluarkan.




Ini adalah masalah yang sah, dan pemerintah memiliki kesempatan di sini untuk terlibat secara konstruktif dengan masalah ini, terutama karena tujuan intinya (menciptakan iklim investasi yang lebih menarik) adalah tujuan yang populer secara luas.




Pembuatan kebijakan ekonomi sering kali disamarkan sebagai proses teknokratis yang tidak memihak. Tapi kenyataannya, ini melibatkan keputusan politik yang fundamental. 




Dalam negara demokrasi, terutama yang besar dan beragam seperti Indonesia, proses menyeimbangkan banyak kepentingan yang bersaing melalui pertukaran politik dan pembuatan kesepakatan menjadi berantakan.




Tetapi kebijakan pada akhirnya mencerminkan kepentingan, tujuan, dan prioritas para aktor politik.




Kelompok masyarakat sipil dan serikat pekerja telah menegaskan bahwa mereka menginginkan suara yang lebih besar dalam proses ini, bahwa jika pengorbanan dituntut untuk tujuan pembangunan ekonomi yang lebih besar, mereka ingin tahu, pembangunan untuk siapa?




Ini adalah pertanyaan yang kompleks, tetapi jika Jokowi ingin melindungi warisannya, maka dia harus bijaksana untuk menjawab itu, James Guild menyimpulkan.