Mantan Penasihat Pentagon: Siapa pun Pemenang Pilpres AS 2020, Persaingan China dengan AS Baru saja Dimulai - SWARAKYAT NEWS

Mantan Penasihat Pentagon: Siapa pun Pemenang Pilpres AS 2020, Persaingan China dengan AS Baru saja Dimulai

Mantan Penasihat Pentagon: Siapa pun Pemenang Pilpres AS 2020, Persaingan China dengan AS Baru saja Dimulai


 SWARAKYAT.COM -  Amerika Serikat dan China telah terkunci dalam perang dagang selama lebih dari dua tahun. Hubungan antara kedua raksasa ekonomi dunia itu bahkan semakin memburuk karena berbagai masalah termasuk Hong Kong, Xinjiang, dan Laut Cina Selatan.



Seorang profesor dan penulis Harvard, Graham Allison, mengatakan bahwa persaingan China dengan Amerika Serikat sesungguhnya baru saja dimulai, dan kemungkinan besar akan semakin sengit terlepas dari siapa yang menempati Gedung Putih.



"Ada kebangkitan bergulir di AS terhadap fakta bahwa China benar-benar telah muncul sebagai saingan di hampir setiap dimensi," kata Allison pada konferensi investor Credit Suisse pada Rabu (4/11).



“[China] berada di depan AS dalam bidang ekonomi, teknologi, dan militer. Saya akan mengatakan kita berada di tahap awal kompetisi yang akan semakin sengit dan ganas dalam persaingan," lanjutnya, seperti dikutip dari SCMP, Rabu (4/11).



Allison, pernah menulis 'Destined for War: Can America and China Escape Thucydides’ Trap?', sebuah buku yang mengeksplorasi gagasan bahwa ketika kekuatan yang meningkat menantang kekuatan yang sudah mapan, kemungkinan besar akan berakhir dalam konflik militer.



Pria Amerika berusia 80 tahun itu juga telah terlibat dalam kebijakan pertahanan AS sejak bekerja sebagai penasihat Pentagon pada 1960-an. Sementara ia dikenal sebagai tamu rutin politisi top Tiongkok, termasuk Wakil Presiden Wang Qishan dan Wakil Perdana Menteri Liu He.



Hubungan ini berjalan sejauh Allison menasihati Liu, seorang kepala negosiator China dengan AS, bagaimana menangani keluhan defisit perdagangan yang dibuat oleh Presiden AS Donald Trump.


“Saya berkata kepada Liu He, ini adalah masalah yang mudah untuk diperbaiki oleh kalian. Mengapa Anda tidak memberi tahu [Trump], kami akan menghilangkan defisit perdagangan bilateral… dan Anda mungkin dapat mencapai kesepakatan dengan Trump untuk menyelesaikannya pada akhir masa jabatan pertama, dan dia akan meminumnya," kata Allison.



“[Trump] akan mengumumkan kemenangan besar. Dan yang harus Anda lakukan adalah mengalihkan pembelian barang yang sekarang Anda beli dari tempat lain," tambahnya.



Surplus perdagangan Tiongkok dengan AS adalah 43,6 persen lebih besar pada bulan September dibandingkan pada Januari 2017 ketika Trump dilantik, menurut angka perdagangan bulanan terakhir yang dirilis oleh Beijing.



Trump mencerca defisit AS dengan China sebelum dan setelah menjabat, dan kesepakatan perdagangan fase satu tahun ini yang sangat dibanggakan dengan China, yang membuat Beijing setuju untuk membeli produk Amerika senilai ratusan miliar dolar, dirancang untuk mengatasi hal ini.



Tetapi defisit tetap sulit untuk dipersempit, bahkan ketika China telah mempercepat pembelian komoditas Amerika yang secara politik penting seperti kedelai, babi, dan jagung.



Namun, Allison mengatakan kerja sama dan persaingan dapat hidup berdampingan antara AS dan China, seperti Samsung yang menjadi pemasok utama Apple meskipun keduanya adalah saingan.



Allison mengatakan kepresidenan Joe Biden akan berarti AS tidak mungkin mendorong mitra Asia untuk memilih pihak antara Beijing dan Washington. Trump telah keluar dari Trans-Pacific Partnership (TPP) karena dia mengatakan itu adalah "kesepakatan yang buruk" bagi AS.



TPP adalah kesepakatan perdagangan bebas antara Australia, Brunei, Kanada, Chili, Jepang, Malaysia, Meksiko, Selandia Baru, Peru, Singapura, Vietnam dan AS yang ditandatangani pada Februari 2016, tetapi kemudian tidak dapat diratifikasi karena Trump mundur pada Januari 2017, tidak lama setelah menjabat.



Sejak saat itu telah digantikan oleh 11 negara dalam Perjanjian Komprehensif dan Progresif untuk Kemitraan Trans-Pasifik. []