Masih Jadi Presiden 11 Pekan Lagi, Trump Disebut Bakal Lakukan Hal Paling Berbahaya dalam Sejarah AS - SWARAKYAT NEWS

Masih Jadi Presiden 11 Pekan Lagi, Trump Disebut Bakal Lakukan Hal Paling Berbahaya dalam Sejarah AS

Masih Jadi Presiden 11 Pekan Lagi, Trump Disebut Bakal Lakukan Hal Paling Berbahaya dalam Sejarah AS



SWARAKYAT.COM -  Presiden AS Donald Trump masih memiliki tugas selama 11 pekan lagi atau sampai Januari 2021, sebelum presiden terpilih Joe Biden dilantik.


Beberapa kekacauan diperkirakan akan terjadi setelah Donald Trump kalah dalam pemilihan presiden yang dimenangkan Joe Biden.


Seperti AS telah keluar dari perjanjian iklim Paris pada Rabu (4/11/2020), pandemi virus corona yang telah merenggut hampir 250.000 nyawa di Amerika Serikat dan akan semakin parah.


Trump telah mengisyaratkan akan berusaha memecat Dr Anthony Fauci , ahli penyakit menular terkemuka negara adikuasa itu.


Tetapi kekalahan Trump juga membuat jam terus berdetak selama 11 minggu yang menurut beberapa analis bisa menjadi periode paling berbahaya dalam sejarah AS.


Pelantikan Joe Biden pada 20 Januari 2021 di mana seorang presiden yang pendendam dapat mendatangkan malapetaka jika memilih melakukannya, lansir The Idependent, Minggu (8/11/2020).


"Jika Trump kehilangan kekuasaan, dia akan menghabiskan 90 hari terakhirnya menghancurkan Amerika Serikat seperti anak yang jahat dengan palu godam di toko Cina," kata Malcolm Nance, seorang analis intelijen veteran dan penulis politik.


“Kita akan cenderung melihat amukan politik terbesar dalam sejarah," jelasya.


Dia mungkin memutuskan ingin keluar dengan keras dan tidak akan menerima hasil pemilihan.


"Siapa yang tahu apa yang akan dilakukan oleh seorang otokrat terpojok? ” tanyanya


Ketakutan Nance didasarkan pada catatan masa lalu Trump, seperti gagal mengambil langkah apapun untuk melawan penyebaran Covid-19, seperti yang mungkin akan dia lakukan.


Nance yakin, sang presiden akan mendorong kekuasaan eksekutif dan konstitusionalnya ke batas, bahkan lebih.


“Dia akan memaafkan dirinya sendiri dan sama sekali tidak ada pertanyaan tentang itu, ”kata Nance.


“Dia berharap Mahkamah Agung melindunginya," tamnbahnya.


Dia selalu memperbaiki banyak hal dalam hidupnya, dan sekarang dia mengendalikan sistem peradilan Amerika.


Sementara serangkaian tindakan eksekutif untuk lebih mengurangi regulasi lingkungan dan industri dimungkinkan, para analis percaya Trump yang kalah akan kurang termotivasi oleh politik dan lebih fokus pada dirinya sendiri.


Perhatian utama Nance, kemungkinan kerusuhan sipil, dari para pendukung Trump termasuk milisi bersenjata , supremasi kulit putih, dan aktivis lainnya yang bersemangat oleh seruan yang disampaikan oleh pemimpin mereka.


“Semua konvoi 100 truk ini mungkin mulai berbaris seperti mereka pergi ke Mosul,” katanya.


“Ini seperti pemberontakan dan kami akan mencari tahu, apakah mereka bangkit secara massal dan mengatakan kami tidak menerima ini, Donald Trump adalah orang kami, dan mereka mulai berpawai dan mengambil alih dewan pemilihan,” jelasnya.


Rekan Trump yang dipermalukan yang telah melanggar hukum juga bisa menjadi penerima manfaat dari kebajikan presiden yang akan datang.


Di antaranya mantan ketua kampanyenya Paul Manafort, mantan penasihat keamanan nasional Michael Flynn dan Steve Bannon, arsitek kemenangan Trump tahun 2016 yang saat ini menghadapi tuduhan penipuan .


Akan ada pengawasan baru pada urusan keuangan Trump sendiri.


Kantor jaksa wilayah Manhattan telah menyelidiki Trump dan kerajaan bisnisnya atas kemungkinan penipuan bank dan asuransi kriminal, tetapi tidak dapat mengambil tindakan saat dia menjabat.


Trump akan segera kehilangan perlindungan Bill Barr, jaksa agung yang dituduh para kritikus bertindak seperti pengacara pribadi presiden.


Itu berarti Trump memiliki peluang yang lebih pendek untuk bersiap menghadapi konsekuensi hukum apapun yang mungkin menunggu.


"Dia orang yang dikompromikan, aset yang rusak dari kekuatan asing, dan telah berada di bawah kendali, bayaran, atau kemungkinan hutang ke Vladimir Putin," kata Nance.


"Apapun yang menguntungkan dia secara pribadi, apapun yang menguntungkan yang dia yakini adalah mereknya, akan dia lakukan," katanya.