Penolakan Penghargaan Jokowi oleh Gatot Nurmantyo Dinilai Sudah Tepat, Jika Datang Bisa Bunuh Diri - SWARAKYAT NEWS

Penolakan Penghargaan Jokowi oleh Gatot Nurmantyo Dinilai Sudah Tepat, Jika Datang Bisa Bunuh Diri

Penolakan Penghargaan Jokowi oleh Gatot Nurmantyo Dinilai Sudah Tepat, Jika Datang Bisa Bunuh Diri



SWARAKYAT.COM -  Ketidakhadiran pentolan KAMI Gatot Nurmantyo dalam acara Penganugerahan Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan RI Tahun 2020 di Istana Negara hari ini dinilai sudah tepat.




Menurut analis Politik Voxpol Center, Pangi Syarwi Chaniago, eks Panglima TNI itu justru bisa bunuh diri apabila tetap memaksakan hadir.




"Kalau Gatot hadir bisa bunuh diri bagi beliau. Bisa men-downgrade citra dan menghancurkan sendiri cita-cita perjuangannya," kata Pangi dihubungi Suara.com, Rabu (11/11/2020).




Cita-cita Gatot yang dimaksud Pangi ialah perjuangan Gator yang memilih untuk menjaga, mengingatkan dan mengkoreksi jalannya kiblat bangsa di saat partai oposisi sudah tak bisa diharapkan. 




Sehingga ketidakhadirannya di Istana dinilai dapat menjaga sikap dan tujuan Gatot mengenai hal tersebut.




"Jadi ini saya pikir adalah sikap dan keputusan yang tepat, beliau tentu saja sudah mempertimbangkan dan mengkalkulasi mudarat dan keuntungannya kalau hadir di Istana menerima penghargaan tersebut," kata Pangi.




Dapat Penghargaan Walau Absen




Meski tak hadir dalam acara Upacara Penganugerahan Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan RI Tahun 2020 di Istana, Gatot sempat mengirimkan surat kepada Presiden Jokowi dengan maksud menyatakan kalau dirinya menerima pemberian gelar Bintang Mahaputera.




Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud Md mengatakan Gatot tidak hadir dikarenakan masih di tengah pandemi virus Corona (Covid-19). Tapi hal tersebut tidak menghalanginya untuk memperoleh gelar.




"Tapi dalam suratnya, Pak Gatot menyatakan menerima pemberian bintang jasa ini tetapi beliau tidak bisa hadir karena beberapa alasan, pertama ini suasana Covid-19," kata Mahfud di Istana Kepresidenan Jakarta, Rabu.




Kalau petinggi Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) tersebut menyatakan tetap menerima pemberian gelar, maka negara pun akan tetap memberikannya. Karena secara fisik Gatot tidak hadir, maka penghargaan akan dikirim.




"Nanti dikirim melalui sekretaris militer beliau kan mengatakan di sini (surat), menerima ini sehingga hanya mengatakan tidak bisa hadir penyematannya."




Gatot masuk ke dalam daftar tokoh yang diberikan penghargaan berupa gelar Bintang Mahaputera oleh Presiden Joko Widodo atau Jokowi. 




Meski sudah diyakini pihak Istana bakal hadir, namun ternyata batang hidungnya tidak nampak.




Kepala Sekretariat Presiden Heru Budi Hartono mengungkapkan setidaknya terdapat 71 tokoh yang menerima penghargaan. Namun ada sebagian yang tidak hadir dengan beragam alasan.




"Semua hadir ada beberapa yang tidak hadir dalam kondisi ada yang kurang sehat," kata Heru di Istana Negara, Rabu.




Gatot juga ikut absen dalam acara tersebut. Heru menuturkan kalau Gatot sudah memberikan surat kepada Jokowi dan akan disampaikan kepada publik oleh Mahfud.




"Pak Gatot ada bersurat kepada bapak Presiden, nanti bapak Menkopolhukam akan menyampaikan," tuturnya.