Pidato Trump: Kami Menang Dengan Angka-angka Bersejarah, Lembaga Survei Telah Salah - SWARAKYAT NEWS

Pidato Trump: Kami Menang Dengan Angka-angka Bersejarah, Lembaga Survei Telah Salah

Pidato Trump: Kami Menang Dengan Angka-angka Bersejarah, Lembaga Survei Telah Salah



SWARAKYAT.COM -  Petahana Partai Demokrat Donald Trump kembali mengatakan bahwa dia telah 'dicurangi' dalam pidato terbarunya di Gedung Putih pada Kamis (5/11) malam waktu setempat.


Dalam pidatonya Trump bersikeras bahwa dirinya akan "dengan mudah memenangkan" pemilihan AS dan dia menuduh surat suara yang diberikan kepadanya sebagai 'ilegal'.


Namun, sejauh ini tidak ada bukti yang mendukung klaim korupsi atau penipuan yang dilakukan selama proses pemilihan.


"Jika Anda menghitung suara sah, saya dengan mudah menang," kata Trump, seperti dikutip dari 9News, Jumat (6/11).


"Jika Anda menghitung suara ilegal, mereka dapat mencoba mencuri pemilu dari kami," lanjutnya.


Trump mengatakan dia sedang memeriksa suara yang terlambat 'dengan sangat cermat'.


"Saya sudah dengan tegas memenangkan negara bagian yang utama, termasuk Florida, Iowa, Indiana, Ohio," katanya, menambahkan bahwa ada beberapa gangguan yang mencoba menghalangi kemenangannya seperti 'uang besar' dan 'teknologi besar'.


Dia juga membuat klaim palsu bahwa Partai Republik 'kehilangan nol ras di DPR'. Klaim itu hanya benar jika dia tidak menghitung kursi Partai Republik yang hilang di Georgia dan Carolina Utara.


Trump juga menuduh lembaga survei sengaja salah memilih.


"Kami menang dengan angka-angka bersejarah, dan lembaga survei telah salah," kata Trump.


"Mereka mengira akan ada gelombang biru besar, itu dilakukan karena alasan penindasan. Justru sekarang malah ada gelombang merah besar," katanya.


"Jajak pendapat palsu ini dirancang untuk membuat para pemilih kami tetap di rumah."


Selama konferensi pers yang mengejutkan, Trump menuduh pemungutan suara melalui surat menghancurkan pihaknya.


Trump selama berbulan-bulan menggambarkan pemungutan suara melalui surat tidak dapat diandalkan dan tidak dapat dipercaya, sementara Demokrat secara aktif mendorong orang untuk menggunakan sistem tersebut.


Voting mail-in pertama kali diperkenalkan selama Perang Saudara di tahun 1860-an.


Dia juga menuduh para pejabat di negara bagian Pennsylvania menjadi bagian dari "mesin Demokrat yang korup".


"Di Pennsylvania, Demokrat mengizinkan surat suara diterima tiga hari setelah pemilihan, kami pikir lebih dari itu," kata Trump.


Keputusan untuk mengizinkan penghitungan suara di Pennsylvania, selama diposting pada Hari Pemilihan, telah disetujui oleh Mahkamah Agung AS.


Trump saat ini memimpin di Pennsylvania, yang memang seharusnya dia menangkan.


Tetapi karena semakin banyak surat suara yang dihitung, keunggulannya dengan cepat menyusut, dengan Joe Biden diantisipasi untuk memimpin.


Usai memberikan pengarahannya, Trump meninggalkan konferensi pers tanpa menjawab pertanyaan apa pun. (*)